Langsung ke konten utama

Apa yang Mereka Lakukan Tanpa Emak

Emak, Bunda, Ibu sekalian, pasti pernah kan punya acara dan keperluan sendiri yang mengharuskan untuk meninggalkan keluarga tersayang. Sama, dong, kaya aku kemarin Minggu, 5 Februari 2017.
Emak dapat undangan menghadiri acara New Star Celebration dari Distributor Tupperware PT. Dewisri Mukhyasa Magelang, yang agendanya dari jam 10 pagi sampai 4 sore.

Meskipun acara hanya setengah hari, tapi sebagai emak yang solehah (aamiin...) aku wajib memastikan bahwa keperluan anak-anak dan suami beres dulu. Terutama kebutuhan makan mereka. Kalau urusan bersih bersih rumah dan cucian sih alhamdulillah mereka bisa diajak kerja sama.

Mengingat jam setengah tujuh aku ada janji dengan mbak salon supaya jam 8 tet bisa berangkat ke Magelang, makanya dari habis subuh aku sudah lompat ke pasar dan terbang lagi ke dapur untuk goreng-goreng masak-masak tumis-tumis... bim*li... eh kok malah iklan :)

Akan tetapi sodara.. jam 6 tepat sebelum emak matiin kompor, malah itu si bapak beserta pasukannya pamit mau jogging. heiii... mau kemana kaliaan?? yo weslah, kurelakan sanah. baik-baik ya kalian...
lalu emak bebas nyebur kamar mandi, bablas salon dan me time...

Baidewei, jelang ishoma emak kepo juga, gimana kabar belahan jiwa dan buah hatiku? Apa ya yang mereka lakukan tanpa emak? Soalnya jarang banget kami pergi dalam formasi yang tidak lengkap.

Dan ternyata inilah jawabannya...

makan bubur ayam di taman pengayoman
taman ini berada tepat di belakang Pendopo Pengayoman Temanggung. Di depan taman berjajar rapi pedagang makanan kaki lima. Di pagi sampai jelang siang hari ada menu bubur ayam, soto, gudeg sampai aneka es ditawarkan. Sedangkan malam hari menu berganti nasi goreng dan teman-temannya, sate juga aneka penyetan. Mampirlah kalau lewat Temanggung. 

adem dan asik lo suasana di sini




joging, eh, main soting sotingan di komplek stadion 
di stadion yang sedang dipercantik ini ada beberapa alat bantu fitness untuk umum loh. free.. nah di keliling luar stadion terdapat jalur bagi pejoging. lantai yang rata berwarna hijau sedap. ada banyak orang yang memanfaatkan untuk lari atau jalan cepat mengelilingi stadion. termasuk aku, kalau lagi insaf :)

tapiii... kalau anak-anakku ini memanfaatkan area ini untuk main ginian.. hihi

model n videograher wannabe

yawdahlah... gapapa, yang penting kelian kenyang dan teteup hepii...

eits, tapi belum selesai disini.
setelah itu mereka pulang, beres-beres rumah sewajarnya, lalu makan siang. akhirnyaa.... hasil karya emak diapresiasi juga, hehe. kalau yang ini gak sempat motret, pokoknya  hari itu emak masak mangut kepala manyung. *bayangin aja enaknya yaa

daan... perjalanan mereka siang itu berlanjut ke Magelang. Niatnya sih bapak mau ke bengkel, jemput emak mah sampingan, duh.. 
nah, sembari nunggu emak selesai acara,...

alun-alun kota Magelang jadi sasaran perhentian mereka selanjutnya.  
Alun-alun ini pas banget untuk sekedar istirahat sejenak. Dekat dengan masjid, jadi tetap bisa melaksanakan kewajiban saat waktu solat tiba. Di sisi utara dan selatan juga banyak penjual makanan. Di dalam alun-alun sendiri banyak penjual mainan anak-anak.
Kalau si kakak sulung menikmati es teh angkringan, dan si bungsu ngemil cilok, inilah pilihan si tengah. 


teteup ngincer kamera kesayangan

Jam bandul tetap bergoyang. Acara emak selesai juga. Melalui pesan wa kakak ngajak emak janjian ketemu di alun-alun saja. Dengan sedikit nada ancaman, "tapi ibuk ganti baju dulu, yaa"
Yawlaah... masak sih kalian gak pengen liat emak full dandan ginih??? 

Oke deh pembaca yang terhormat, kalau ternyata masih ada yang punya hati dan mau lihat emak dalam kemasan yang lain, tunggu di postingan berikutnya yaa..

makasih udah mampir. *kecup atu atu 

Komentar

  1. Baru tau ternyata pendopo pengayoman itu ada tamanya dan terbuka untuk umum. Tak pikir itu tempat itu sepi, cuma pendopo pendopo tok seperti gedung pemuda gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. public area kok Bib, tapi mau ke taman itu lewat samping luar pendopo.

      Hapus
  2. Yuhuiii dapet kecupan atu2 hihihi :)
    Kupikir nggak disantap tuh makanan si emak #siap2njewer :D
    Baithewei, aku kalo pergi juga selalu inget anakku huhuhu, piye gitu ya. Terjamin nggak makannya, mainnya, solatnya juga hehehe.
    Aku mau dong dipotret dan di shooting ma Dio hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti dimakan mbak, kan lagi masa pertumbuhan hihi
      boleh deh tante kapan kapan jadi modelnya dio

      Hapus
  3. Pengeeeen bget bisa nulis kya gni.....tq ilmunya mb din

    BalasHapus
  4. Wawww...aku maoooo divideoin model gituh. Biar aja emaknya sana pergi kemana, yg penting anak2nya plus kameranya bisa buat shooting-an narsis rame2 :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. nhaa...tante uniek niy cucok jadi model v-klip.. tapi bayar lho :))

      Hapus
  5. aku belum pernah ke sana mba.
    Asyik ya rame2 gitu. Pengen

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuk kesinii... aku anterin keliling kota :)

      Hapus
  6. Menyenangkan juga ya anak2nya mbak dini kompak main shoting2an 😊

    BalasHapus
  7. Penasaran..mana foto emak yang versi dandan lengkap? Pasti manglingi yo?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuaah... manglingi banget.. aku sendiri aja pangling.. :))

      Hapus
  8. enak ya mb kalau anak2 udah gedhe ...skali2 metime memang perlu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak Ningrum, anak gede peluangnya me time lebih besar :)

      Hapus
  9. Blm pernah ke Pendopo Pengayoman,tp kyknya tempatnya asyik...
    Btw, foto emaknya mana mba, kok ga nampang?hehehe...

    BalasHapus
  10. Kalo aku..ditinggal dinas semalem aja sdh ditelponin mulu sama pak suami hehehhe...sekali2 biar deket sama bapaknya ya mbak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbaak, itu mumpung bapaknya libur jadi bisa gantian nemenin anak anak :)

      Hapus
  11. Anak saya kalau ibunya pergi dan dia di rumah aja, pasti ngrecokin deh mbak Din. Pasti sering nelpon, ibu kapan pulang?

    Tapi kalau saya pergi dan dia juga pergi bersama ayahnya baru aman, karena dia juga punya kesibukan. Nah sorenya ketika sudah ngumpul kembali baru deh dia cerita panjang lebar kegiatan hari itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mbaak... apalagi kalau anak sudah mulai besar gini sudah punya kesibukan dan kemauan sendiri. malemnya pas ngumpul saling tukar cerita. :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Icip-icip Bakso Jimat Temanggung

Hai..., Februari masih sering turun hujan aja nih, ya? Ya iyalah, namanya juga masih tetanggaan sama Januari yang hujannya sehari-hari :)
Hujan-hujan enaknya ngapain? makaann!!! (eh, siapa yang teriak paling kenceng tuh?) oh, ternyata suaraku dewe :)) Jadi gitu, deh, kalau lagi ngumpul dan suasana dingin dingin mesrah pasti lebih komplet kalau sambil makan bareng. Ngobrol jadi lebih seru. Apalagi kalau santapan itu cocok sama lidah anak-anak, mereka jadi lebih seru juga ceritanya. 
Kata bapak guruku dulu, kalau kita akan menyampaikan sebuah nasehat ke anak kita, salah satu waktu yang efektif adalah saat mereka merasa kenyang dan santai. Coba anak diajak jajan bakso (kalau dia suka bakso, ya), nah saat dia merasa keenakan dengan baksonya itu kita masukkan pesan yang ingin kita sampaikan. Secara lahir dia mungkin tidak begitu serius menanggapi, tapi otaknya insyaallah menyimpan pesan itu. 
Dan berhubung diriku adalah anggota IIDB (ibu ibu doyan bakso) *lalu digetok teh Indari Mastuti, maka k…

Menjadi Penari Topeng Ireng, Sebuah Pengalaman Seru

Menjadi penari topeng ireng adalah hal yang tidak pernah terpikirkan apalagi direncanakan sebelumnya.  Tapi ini terjadi pada saya. :)
Teman-teman mungkin ada yang belum tahu apa itu Topeng Ireng. Apakah menari dengan memakai topeng yang berwarna hitam? (ireng berarti hitam dalam bahasa Jawa) Saya dulu pernah menyangka demikian. Tapi ternyata salah besar.



Jeprat Jepret Bikin Baper

Selain keluarga, apa yang bisa membuatmu rindu rumah? Kalau aku jawabnya: makanan! Ya, makanan kampung halaman selalu menempati ruang tersendiri di hati. Dan lidah tentunya.
Satu hal yang amat aku syukuri adalah aku tidak perlu pergi jauh-jauh pulang kampung jika kangen merasakan kuliner tradisionalnya. Tahu kenapa? Ya kan sekarang aku tinggal di kampung... :) Meski Temanggung adalah kampung halaman suami, tapi sudah seperti tumpah darahku sendiri.
Hal lain yang membuatku bahagia adalah letak pasar yang berhadapan dengan rumah. Serasa surga.. hehe.  Tinggal nyebrang dan pilih mana yang disuka. Ini pula yang sering bikin kakak ipar cemburu. Karena dia harus menunggu libur lebaran untuk bisa njajan sepertiku.
Dan sepertinya dia akan semakin baper kalau lihat jajan pasar dalam foto-foto berikut.

KLEPON
Dibuat dari tepung ketan yang diuleni dengan air dan sedikit garam. Dibentuk bola, diisi gula merah lalu direbus. Disajikan dalam baluran kelapa parut. Ada sensasi tersendiri saat menyeplus si…