Ada Kriuk di Rumahku

April 05, 2017

Hai gaes...Sudah nyemil kletikan hari ini? Hohoho... jangan bilang di rumah gak sedia kletikan ya.. kecuali kalian sedang program diet atau pengencangan ikat pinggang :)
Kletikan ini jadi salah satu hal wajib yang harus ada di rumahku. Karena di rumahku berlaku motto: Toples Dilarang Kosong. Kenapa? Yah, kan kalau ada kletikan itu bikin ngumpul lebih seru. Gimana gak seru coba, kalau dimana mana terdengar kriuk kriuk.. hihi

Lucky me, tinggal di dekat pusat jajanan tingkat kecamatan. Yes. Jangan khawatir melanggar motto deh. Liat isi toples tinggal seperdelapan (gimana ngukurnya?) langsung aja nyemplung ke pasar dengan uang saku secukupnya. triingg... isi toples penuh lagi. ehem.

Gak perlu kletikan yang kelas priyayi (emang ada?), tapi apa aja asal di mulut mengeluarkan bunyi kriuk dan meninggalkan kesan indah di lidah. Dijamin, kalau lagi diem-dieman marahan sekalipun, jika ada kletikan di antara kami, pasti gak sepi lagi. Kriuk...kriuk.... krauuukkk... 

pothil yang menguji ketabahan gigi

Selain bisa menyatukan pasangan yang lagi marahan, POTHIL ini bisa juga berfungsi untuk mengetes kekuatan gigi :) keras boo...  Kletikan ini terbuat dari singkong. Rasanya gurih dan menurutku ada asem-asem pati singkong gitu. Ada juga varian pothil yang lebih lunak, tidak sekeras yang ada di foto.

Selain pothil, ada juga olahan singkong lain yaitu SLONDOK.  Dibuat juga dari pati singkong. kalau yang ini lebih renyah. Ada rasa manis gurih dan pedas menyatu.

ada kenangan dalam setiap gigitannya, slondok oh slondok

Slondok punya arti yang besar bagi sejarah keluarga kami. Suami dan kakaknya bisa sekolah sampai tinggi juga berkat slondok. Karena mertua dulu pernah mempunyai usaha pembuatan dan pengemasan slondok ini. Sayang sekali usaha yang dibangun mertua goyah dan ambruk beberapa tahun lalu. Hikss...


Udah ah, jangan sedih, mari kriuk lagi...
Selanjutnya ada kletikan yang tak lekang dimakan jaman. Siapakah dia?? Yes. Kita tampilkan BALUNG KUWUK!!... Tepuk tangannya mana?? hihi

si sexy balung kuwuk (sexy apanya coba?!)

Nah, yang satu ini juga paporit seluruh keluarga. Kletikan satu ini masih menampakkan wujud aslinya singkong. Jadi cara buatnya pun cukup mudah, hanya butuh ketelatenan saja. Ayah mertua dulu juga sering memanfaatkan sisa singkong untuk dibuat balung kuwuk, yang berarti tulang monyet. Jadi singkong dikupas bersih, dikukus, lalu diiris tipis dan dijemur sampai kering betul. Baru setelah itu digoreng dan ditabur sedikit garam. Dimakan waktu ngumpul keluarga sambil ngopi ngopi. Gak terasa setoples besar ludess...

Baidewei, baru nyadar kalau kletikan di atas semua terbuat dari singkong. Emang bener kok, singkong itu simbol perjuangan rakyat yang kreatif. Selain bisa sebagai sumber pangan utama non beras, singkong juga fleksibel diolah menjadi aneka kue basah maupun cemilan kering. Itu baru tiga contoh dari sekian banyak kletikan berbahan singkong. Jadi makin bangga deh menyandang predikat sebagai anak singkong :)) 

Jadi cukup itu dulu ya unboxing toplesku yang bergaransi seumur hidup ini *ga penting* *box apa toples sih?* yaa minimal kalau kalian mampir rumahku  paling gak udah tahulah sajian snack selamat datangnya, hihi
Makasih ya udah baca. 

Salam Kriuk :) 





You Might Also Like

21 komentar

  1. Nek si pothil ki ceho untuku ra kuat mbak. Opo neh sampai kraukkk wkwkwk. Nek slondok aku suka yg pedes. Sekarang ada beragam rasa ya nggak kalah sama mi instant :)
    Balung kuwuk aku suka yg dibikin kering. Itu lho mbak dibumbu pedes manis

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, dibumbu balado gitu. enak..

      Hapus
  2. Wah ketiga cemilab ini kusuka mbak din 😊

    BalasHapus
  3. Aaaakkk, aku pemuja slondddoookkkk...
    Doh, panik ki. Ning Lombok nggolek endi yaaa...

    Hiks....Jd ngidam slondok.
    *padalo ra meteng

    BW saking Lombok mbaksay..^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Lombok sayang..., duh apa mau dikirim slondok dari sini?? :)

      Hapus
  4. Mbak Dhin, cemilanku bikin aku nggak tedas :(
    gegara masalah gigi a ku sekarang nggak bisa makan yang keras-keras heehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh.. njuk nyemil yang empuk empuk ya Nyi? eh kalo slondok empuk kok..

      Hapus
  5. Aku suka nyemil mbak.suami juga.sekeluarga suka klethikan.balung kuwuk tu dah jarang yo mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah lumayan jarang mbak.. ada yang jual mentah, terus kita goreng sendiri.

      Hapus
  6. Wiii Mba Dini...itu kriuks semua, biasanya klo di rumahku abis dlm sekejap lhaa prinsip ngemilnya, brenti pait 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mbak... brenti beneran kalo toples dah kosong, heheu..

      Hapus
  7. Paling suka balung kuwuk mbak Din, masih bisa diterima gigi karena empuk. Kalau yang keras-keras dan gigi nggak bisa gigit mending enggak deh, resikonya tinggi, hehe.. * ketahuan kondisi giginya gimana yaa.. :)

    Betul mbak, toples nggak boleh kosong meskipun kalau terpaksa hanya berisi kerupuk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau toples kosong tu hidup hampa terasa... hahah

      Hapus
  8. ooh aku pernah makan kriuk2 yg kaya balung kuwuk itu tapi gak berani banyak2 takut giginya copot tambalannya hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, cukup keras itu mbak. sayangi gigi yaa

      Hapus
  9. Hahaha ikut ngacuungg aah, sebagai generasi "anak singkong". Aku tau, kenal dan sukak banget cemilan diatas. Yeaaaay *ikutan bangga jugak donk* :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiikk.... ada temennya anak singkong... hihi

      Hapus
  10. wah kalo udah makan cemilan kaya gini gabisa berhenti deh maunya ngunyah melulu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa,, kalau abes baru brenti. hihi

      Hapus
  11. Rasanya pengin nyomot semua keletikannya, Mbak Dini hahaha...
    Kalau di kebumen juga banyak cemilan, Mbak.
    Ada lanting khasnya dari singkong juga.
    Tapi saya sekarang algi suka makaroni goreng. Tinggal beli mentahnya, goreng, lalu taburi bumbu rasa sesuai selera hehehe. acara ngemil terus berlanjut hahaha.

    BalasHapus