Langsung ke konten utama

Ngeblog Asyik dengan 5 Aplikasi ini

Ini hari terakhir setor arisan blog GandjelRel putaran ke 11. Tapi wifi di rumah habis (jatahnya bayar tapi belum sempat bayar) dan kuota pun tak punya. Tapi bagi seorang blogger yang mantan pramuka dengan motto hidup tak ada rotan besi pun jadi, maka setelah belanja di pasar mampirlah saya ke warnet seberang pasar. Masak sayur sih bisa nanti-nanti, toh anak-anak pulang sore ini. Tapi update blog jangan sampai telat. Tau diri dikitlah, kasian makpije yang tiap akhir periode kudu teriak-teriak nagih sampai serak.

Apalagi kan dengan ikut arisan ini banyak juga keuntungan yang didapat, masa iya update aja nunggu ditagih tagih. Toh kalau blog kita aktif kan kita juga yang merasakan faedahnya. cie, faedah... Lalu apasih tema arisan kali ini? Mak muda Rahma yang blognya keren dan menginspirasi bergandengan tangan dengan mba penganten baru Nyipede yang juga penulis produktif ini mengajukan tema: Aplikasi apa yang mendukung kegiatan ngeblog?


Sempat bingung juga awalnya, karena jujur saja saya tidak paham dengan berbagai aplikasi dan semacamnya. Lha wong ngeblog aja modal nekat kok. Bikin blog belajar sendiri, habisnya mau tanya ke teman-teman kece namun ada sejumput rasa malu mengendap di dada. halah! Gak sempat juga ikut pelatihan bikin blog yang sekarang banyak ditawarin, gratisan pulak. Jadilah saya cari-cari sendiri tanya tanya ke si embah buka browser. Nah, sekarang baru nyadar kalau si browser inilah pembuka jalan saya ngeblog. 

Jadi sekarang saya bisa bilang terima kasih kepada para aplikasi berikut ini yang begitu berjasa.
1. Browser
Kepadanyalah saya tanyakan segala hal yang meresahkan hati tentang awal dan tatacara ngeblog. Hingga sekarang dia juga sering saya tanya-tanya tentang segala hal. Mulai dari cari jawaban PR anak sampai ide mau nulis apa di blog bisa saya temukan di sana. Thanks, Brow

2. Whatsapp
Melalui grup whatsapp yang isinya para mastah blogger saya jadi tahu banyak informasi tentang dunia blogging. Termasuk info lomba, job, juga arisan ini. Bayangin kalau hape saya masih hape jadul yang tidak bisa whatsapp-an, pasti saya masih nglesot di pojokan sambil nyemil remukan slondok :) eh tapi gurih,loh

3. PicsArt
Anak-anak tuh lebih pinter ya dari ibunya. Tahu tahu aja hape ibu sudah diinstal picsart, katanya buat ngedit foto yang gampang. Selain gak berat, picsart ini bisa bikin foto lebih lucu, bisa dibuat macem-macem. Andalan untuk bikin kolase,sih.

4. Phonto
Untuk menambahkan teks pada foto paling suka pakai aplikasi ini. Pilihan font juga banyak. Mau pakai background foto sendiri atau layar kosong juga bisa. Senengnya kalau waktu luang iseng-iseng ngedit pakai Phonto ini.

5. Notepad
Seringnya ide melintas gitu saja tanpa kulonuwun, apalagi menunggu nyalain komputer. Wah, bisa-bisa kabur begitu saja. Untungnya ada notepad yang bisa diajak kerjasama kapan saja. Bahkan saat tidak ada wifi. Titip aja tulisan di sini, nanti tinggal kopas di blog. Membantu banget sih.

Selebihnya ada banyak aplikasi  yang bisa mendukung kegiatan ngeblog. Terutama aplikasi sosial media yang membantu kita mendapatkan informasi dan juga menyebar informasi. Tentunya kita senang kan jika makin banyak orang yang membaca blog kita. 

Semoga saja tulisan sederhana ini bermanfaat, ya. Kalau kalian, apa aplikasi favorit yang mendukung kegiatan ngeblog kalian? Berbagi, yuk.   




Komentar

  1. Aku pakai nomer satu dan dua juga mbak din 😀

    BalasHapus
  2. Sipp mba din. Aku jd pengen nyoba phonto. Uda ada picsart juga sih. Tp sukak penasaran kalo soal bikin text ya. Hehehe

    BalasHapus
  3. Pics Art memang aplikasi sejuta ummat ya mbak Din, saya pun mengandalkan aplikasi ini untuk edit-edit foto, hehe..

    Pengen nyoba Phonto biar edit tulisan semakin kece badai.. :)

    BalasHapus
  4. Aplikasinya hampir sama kek yang aku pakai Mba DIn, memang membantu banget buat blogging :)

    Btw aku loh, sering banget ngerecokin temen2 blogger (terutama Mba Wati sama Mba Ika) buat ditanya ini-itu. hehe

    BalasHapus
  5. Iya sama sih mba, aku belajar blog juga dari anak2. Mereka juga yg bikinin. Sini bagi remahan slondoknya, mba Din 😊

    BalasHapus
  6. Aku paling sering pakai phonto dan picsart. Dua aplikasi itu membantu bngt aktivitas blog saya yg kbanyakan pakai hp hehheeh

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jeprat Jepret Bikin Baper

Selain keluarga, apa yang bisa membuatmu rindu rumah? Kalau aku jawabnya: makanan! Ya, makanan kampung halaman selalu menempati ruang tersendiri di hati. Dan lidah tentunya.
Satu hal yang amat aku syukuri adalah aku tidak perlu pergi jauh-jauh pulang kampung jika kangen merasakan kuliner tradisionalnya. Tahu kenapa? Ya kan sekarang aku tinggal di kampung... :) Meski Temanggung adalah kampung halaman suami, tapi sudah seperti tumpah darahku sendiri.
Hal lain yang membuatku bahagia adalah letak pasar yang berhadapan dengan rumah. Serasa surga.. hehe.  Tinggal nyebrang dan pilih mana yang disuka. Ini pula yang sering bikin kakak ipar cemburu. Karena dia harus menunggu libur lebaran untuk bisa njajan sepertiku.
Dan sepertinya dia akan semakin baper kalau lihat jajan pasar dalam foto-foto berikut.

KLEPON
Dibuat dari tepung ketan yang diuleni dengan air dan sedikit garam. Dibentuk bola, diisi gula merah lalu direbus. Disajikan dalam baluran kelapa parut. Ada sensasi tersendiri saat menyeplus si…

Most Wanted di Meja Makan saat Ramadhan

Alhamdulillah bertemu lagi dengan Ramadhan bulan mulia. Bulan penuh keberkahan dan ampunan. Semoga ibadah puasa kita lebih semangat ya, di Ramadhan ini.
Beberapa hari lalu di grup blogger embak emak kece dari Semarang dirandom kocokan #arisanbloggandjelrel putaran kedua. Dan yang keluar namanya adalah Mbak Hidayah Sulistyowati atau sering dipanggil mbak Wati, seorang ibu dua putra yang sudah remaja. Mbak Wati termasuk blogger senior yang tetap rendah hati dan berpikiran terbuka, juga teman ngobrol yang asyik. Blog mbak Wati isinya macam-macam, tapi yang paling aku suka kalau baca tulisan mbak Wati tentang kuliner dan jalan-jalannya. Nama kedua yang keluar adalah Ika Hardiyan Aksari, ibu satu balita yang bernama Kak Ghifa, seorang guru honorer yang sabar dan selalu semangat mendidik muridnya dengan cinta. Meski dari segi umur dia jauh di bawahku, namun aku banyak belajar tentang kesabaran dan ketulusan dari membaca blognya. Pada arisan kali ini duo emak kece itu melempar tema yang pas…

Icip-icip Bakso Jimat Temanggung

Hai..., Februari masih sering turun hujan aja nih, ya? Ya iyalah, namanya juga masih tetanggaan sama Januari yang hujannya sehari-hari :)
Hujan-hujan enaknya ngapain? makaann!!! (eh, siapa yang teriak paling kenceng tuh?) oh, ternyata suaraku dewe :)) Jadi gitu, deh, kalau lagi ngumpul dan suasana dingin dingin mesrah pasti lebih komplet kalau sambil makan bareng. Ngobrol jadi lebih seru. Apalagi kalau santapan itu cocok sama lidah anak-anak, mereka jadi lebih seru juga ceritanya. 
Kata bapak guruku dulu, kalau kita akan menyampaikan sebuah nasehat ke anak kita, salah satu waktu yang efektif adalah saat mereka merasa kenyang dan santai. Coba anak diajak jajan bakso (kalau dia suka bakso, ya), nah saat dia merasa keenakan dengan baksonya itu kita masukkan pesan yang ingin kita sampaikan. Secara lahir dia mungkin tidak begitu serius menanggapi, tapi otaknya insyaallah menyimpan pesan itu. 
Dan berhubung diriku adalah anggota IIDB (ibu ibu doyan bakso) *lalu digetok teh Indari Mastuti, maka k…