Langsung ke konten utama

Mendampingi Anak Menghadapi Pertandingan

Seneng ya kalau punya anak yang hobi olah raga. Apalagi kalau hobinya itu membuatnya sering ikut pertandingan atau kejuaraan. Selain sehat juga buat ajang latihan mental buat dia. Iya, saya sih merasakan banyak perubahan sejak si bontot ikut karate. Badannya jadi jarang sakit plus dapet bonus dia jadi lebih pede. Bonus lain lain sih dapet beberapa medali dan penghargaan dari kejuaraan yang dia ikuti.



Namun, mendampingi anak seperti ini tuh banyak catatannya juga, Mak. Sependek pengalaman saya sih, berubahnya pola kegiatan si anak otomatis mengubah pola kegiatan dan pola pikir emaknya yang slebor. 

Iya, bayangin aja, jadwal latihan dia seminggu tiga kali (Minggu, Rabu, Jumat). Belum lagi kalau jelang pertandingan yang mengharuskan ada TC latihan tiap hari. Sementara dia masih sekolah, jadi harus bagi waktu juga dengan tugas belajar. Trus, namanya masih anak-anak yang juga butuh main juga. Jadi gimana dong atur waktu supaya semua beres? Trus apa dia gak capek? Ya pastilah capek. Tapi karena dia senang menjalani ya jadinya lancar saja. 

Hanya saja memang, saya sebagai emak yang kadang sakkarepe dhewe, mau gak mau kudu sedikit tertib supaya hobi anak ini bisa tetap dia jalani, tapi tetap dalam kondisi yang menyenangkan dan tentu saja sehat. Juga kalau menjelang pertandingan harus ada hal hal yang perlu diperhatikan. Apa aja itu?  Jadi yang kami lakukan ya standar saja sih, seperti berikut ini:

JAGA MAKANAN 
Latihan karate pasti membutuhkan dan menghabiskan tenaga banyak. Ini pula yang bikin dia makin banyak dan lahap makannya. Bersyukur sekali dia gak pernah pilih pilih makanan dari kecil. Segala bangsa makanan masuk mulutnya. Nah tiap kali pulang latihan, baru sampai pintu pasti terdengar teriakan, "Buk, makaannn!" Haha.

Buah segala macam dia suka. Sayur pun demikian. Lauk apa aja juga dilahap. Wis jan pokoknya nyenengin deh kalo lihat dia makan. Tapi ya itu, segala jajanan juga dia suka. Nah, di sini paling saya turun tangan menyortir jajanan apa saja yang boleh dan tidak boleh dia makan. Tentunya gak jajan sembarangan juga.

JAGA ISTIRAHAT
Tidur adalah istirahat paling baik. Yups, setelah badannya lelah seharian beraktivitas dan perutnya kenyang, biasanya tidurnya jadi lelap. Tapi kadang ada juga waktunya dia bandel, tidurnya larut. Kalau lagi gini pastinya emak langsung nyemprit. Iya sih, soalnya emak juga udah ngantuk kan ya?
Yah, maksimal tidur kudu jam 22.00 supaya besoknya bisa bangun pagi seger lagi.

Siang hari pun kalau ada waktu luang juga digunakan untuk aktivitas ringan aja di rumah. Masih bisalah main main sama kucingnya. Tapi memang udah ga bisa tidur siang lagi dia.


JAGA PIKIRAN
Siapa bilang anak anak gak bisa stres? Bisa aja. Barangkali karena ada masalah dengan temannya, atau tugas sekolah yang dia gak bisa kerjakan sendiri. Bisa juga karena tegang akan menghadapi pertandingan. Atau kelelahan fisik yang bisa mengganggu psikisnya. Banyaklah faktornya.

Nah untuk si bontot ini saya dan suami selalu siap jadi temen ngobrol dia. Kalau sama emaknya sih biasanya dia curhat yang melow melow gitu pas mau tidur. Nah giliran sama bapaknya dia bisa meluapkan emosinya dengan guyonan gak mutu plus gebuk gebukan. Hihii... Walaupun cewek tapi jiwa petarungnya mayan tinggi. wkk. 
Yah, barangkali dengan melampiaskan segala yang dirasa meski dengan cara-cara yang simpel gini bisa mengurangi stresnya.

JAGA HATI
Menyiapkan sebuah pertarungan tentunya tidak hanya berbekal latihan fisik saja. Segala latihan yang dia lalui adalah ikhtiar lahir. Namun batin harus tetap yakin bahwa semua yang akan terjadi hanyalah terjadi menurut kehendak Allah SWT saja.

Menang atau kalah dalam pertandingan buka menjadi satu-satunya tujuan utama. Tapi bermain sebaik-baiknya dan berusaha untuk tidak kalah harus selalu dipegang oleh mereka. Biasanya pelatih  dan orang tua menyiapkan mental dan batin anak anak ini dengan mengajak berdoa bersama dan ada sesi motivasi untuk mereka. 

Alhamdulillah pada saat bertanding pun anak-anak selalu mantap maju ke arena. Banyak yang menang, tapi beberapa ada yang kalah. Nah tugas kami adalah mendampingi mereka untuk menghadapi segala kemungkinan. Bisa menerima kemenangan dan kekalahan dengan sewajarnya. 


Kebayang kan Mak, betapa deg degannya hati ini kalau nonton mereka main. Ugh kami pun kadang merasa gila sendiri. Gimana enggak? Anak anak kok diajari bahkan dibiayai untuk bertarung. Heheu.. Tapi kan ini tarungnya sportif, ya kan? 

Yang pasti setelah semua perjuangan dan pola hidup sehat yang mereka jalani, kini mereka pun terbiasa menjalani itu walau kadang tanpa kami di sampingnya. Semoga tips sehat yang enggak sehat sehat amat ini bermanfaat buat semuanya ya. 
Terima kasih sudah membaca. Mumumuaahh.... 



Komentar

  1. wihh keren sekali mba anaknya!! mantap
    memang peran orang tua sngat penting sekali nih masa masa mendampingi anak

    BalasHapus
  2. Semangat budheee, btw "pola pikir emaknya yang slebor" itu apa ya?

    BalasHapus
  3. Kulo nuwun, ndeek langkung mbak....








    hebat!!!!
    Semoga putranya selalu semangat, semakin sehat, dan berprestasi

    BalasHapus
  4. aku yang baca aja ikut deg degan Mak, nggak kebayang gimana kalau Anak Lanang besar dan suka olahraga yang bikin deg degan gini, semangat ya Mbak

    BalasHapus
  5. MasyaAllah keren banget Mba Dini si bontot
    adekku juga jadi petarung udah sabuk hitam. Yang paling tinggi hitam apa putih sih lupa dan nggak ngerti. Keren cewek petarung ini. Emaknya kalo bertarung anaknya dagdigdug yo mba.

    BalasHapus
  6. selamat kakak juara karatenya, mba dini juga hebat selalu menemani anak pertandingan, ternyata menemani anak menghadapi pertandingan memberikan efek positif ke anak jd percaya diri

    BalasHapus
  7. Iya Mb Dini, ini blognya Mb Dini bukan blog orang (reaksi awal pas buka blognya Mb Dini) :D terimakasih ini tips dari Mb Dini, nanti bisa maya terapin juga pas Baby Queen sudah besar :)

    BalasHapus
  8. Sukses seorang anak tergantung dari orangtuanya juga ya mbak. Yang paling penting memberikan nasehat bahwa menang kalah itu hal biasa, sehingga anak akan siap jika suatu saat memgalami kekalahan, supaya tidak kecewa berlebihan yaa.

    Sukses selalu yaa, buat kakak dan mamanya :)

    BalasHapus
  9. hebat ah mamake, kudu disiplin pancen ya. Makane anake juga hebat euy

    BalasHapus
  10. Jempoool buat putrinya dan juga buat ortunya, karena yakin banget mendidik anak2 bukanlah hal yg mudah. Trims tips nya mba..

    BalasHapus
  11. Aku aja yang anaknya mau lomba Agustusan juga sering deg-degan hahaa.. Lebay ya. Semoga semakin berprestasi ya mbak putranya

    BalasHapus
  12. Ngikik baca header blogku mbaaa! Keren deh kakak atlet yaa, memang ngantarin anak latihan, nungguin dll itu melelahkan buat mamak tapi senang ya kalau mereka berkembang, jadi lebih pede dan bahagia karena kegiatan yang dijalani..makasih tipsnya mbaa!

    BalasHapus
  13. Wuiih gebuk-gebukan sama bapaknya yaa... emaknya ga nimbrung?;)

    Kalau punya aktivitas fisik tinggi gini memang jadi banyak makan ya anaknya. Nyenengin deh. Aku tuh ya sama si kecil wis takdorong-dorong ben ikut segala macam olahraga, tapi bocahe anteng, angeeell tenan jan. Nek aku misik kuat rasanya pengin aku aja yang berangkat segala latihan olahrga itu. :))

    BalasHapus
  14. Kakak kerennn... seneng deh kalau liat anak-anak berprestasi. Apalagi didukung penuh sama Ibu nya.. semangat ya kakak.. apalagi kalau ibu udah masak yang enak-enak. hihi

    BalasHapus
  15. Keren pisan mbak Dini dan sang daughter.
    Semangat konsisten, sportif dan raih prestasi selanjutnya ya.

    Jadi sungguh terinspirasi deh. Jempol yang banyaaaakkkkss 👍👍👍👍

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jeprat Jepret Bikin Baper

Selain keluarga, apa yang bisa membuatmu rindu rumah? Kalau aku jawabnya: makanan! Ya, makanan kampung halaman selalu menempati ruang tersendiri di hati. Dan lidah tentunya. Satu hal yang amat aku syukuri adalah aku tidak perlu pergi jauh-jauh pulang kampung jika kangen merasakan kuliner tradisionalnya. Tahu kenapa? Ya kan sekarang aku tinggal di kampung... :) Meski Temanggung adalah kampung halaman suami, tapi sudah seperti tumpah darahku sendiri. Hal lain yang membuatku bahagia adalah letak pasar yang berhadapan dengan rumah. Serasa surga.. hehe.  Tinggal nyebrang dan pilih mana yang disuka. Ini pula yang sering bikin kakak ipar cemburu. Karena dia harus menunggu libur lebaran untuk bisa njajan sepertiku. Dan sepertinya dia akan semakin baper kalau lihat jajan pasar dalam foto-foto berikut. KLEPON Dibuat dari tepung ketan yang diuleni dengan air dan sedikit garam. Dibentuk bola, diisi gula merah lalu direbus. Disajikan dalam baluran kelapa parut. Ada sensasi

Most Wanted di Meja Makan saat Ramadhan

Alhamdulillah bertemu lagi dengan Ramadhan bulan mulia. Bulan penuh keberkahan dan ampunan. Semoga ibadah puasa kita lebih semangat ya, di Ramadhan ini. Beberapa hari lalu di grup blogger embak emak kece dari Semarang dirandom kocokan #arisanbloggandjelrel putaran kedua. Dan yang keluar namanya adalah Mbak Hidayah Sulistyowati atau sering dipanggil mbak Wati, seorang ibu dua putra yang sudah remaja. Mbak Wati termasuk blogger senior yang tetap rendah hati dan berpikiran terbuka, juga teman ngobrol yang asyik. Blog mbak Wati isinya macam-macam, tapi yang paling aku suka kalau baca tulisan mbak Wati tentang kuliner dan jalan-jalannya. Nama kedua yang keluar adalah Ika Hardiyan Aksari , ibu satu balita yang bernama Kak Ghifa, seorang guru honorer yang sabar dan selalu semangat mendidik muridnya dengan cinta. Meski dari segi umur dia jauh di bawahku, namun aku banyak belajar tentang kesabaran dan ketulusan dari membaca blognya. Pada arisan kali ini duo emak kece itu melempar tema

Icip-icip Bakso Jimat Temanggung

Hai..., Februari masih sering turun hujan aja nih, ya? Ya iyalah, namanya juga masih tetanggaan sama Januari yang hujannya sehari-hari :) Hujan-hujan enaknya ngapain? makaann!!! (eh, siapa yang teriak paling kenceng tuh?) oh, ternyata suaraku dewe :)) Jadi gitu, deh, kalau lagi ngumpul dan suasana dingin dingin mesrah pasti lebih komplet kalau sambil makan bareng. Ngobrol jadi lebih seru. Apalagi kalau santapan itu cocok sama lidah anak-anak, mereka jadi lebih seru juga ceritanya.  Kata bapak guruku dulu, kalau kita akan menyampaikan sebuah nasehat ke anak kita, salah satu waktu yang efektif adalah saat mereka merasa kenyang dan santai. Coba anak diajak jajan bakso (kalau dia suka bakso, ya), nah saat dia merasa keenakan dengan baksonya itu kita masukkan pesan yang ingin kita sampaikan. Secara lahir dia mungkin tidak begitu serius menanggapi, tapi otaknya insyaallah menyimpan pesan itu.  Dan berhubung diriku adalah anggota IIDB (ibu ibu doyan bakso) *lalu digetok teh I